Cara Menjawab Pertanyaan Jebakan Saat Interview Kerja

AMPMORI.com – Cara menjawab pertanyaan jebakan saat interview kerja. Tahap wawancara merupakan tahap yang sangat penting bagi pencari kerja untuk memutuskan diterima atau tidaknya mereka di perusahaan.

Sepanjang jalan, pewawancara akan mencoba memasukkan jenis pertanyaan ‘jebakan’ dengan tujuan tertentu, misalnya untuk mengetahui kepribadian Anda yang sebenarnya dan membuktikan bahwa Anda cocok untuk pekerjaan di perusahaan tersebut.

Cara Menjawab Pertanyaan Jebakan Saat Interview Kerja

Jika Anda adalah orang yang tenang, Anda tidak akan terikat dengan pertanyaan semacam ini. Sayangnya, tidak semua orang bisa mengendalikan diri dan tetap tenang di depan wawancara. Jadi, untuk menyiapkan diri, Anda juga perlu mempelajari tentang pertanyaan jebakan wawancara yang umum. Simak 8 pertanyaan jebakan ini dan cara menjawabnya yang dirangkum  di bawah ini…

Ceritakan Tentang Dirimu

Pertanyaan ini adalah pertanyaan yang paling banyak ditanyakan di awal wawancara. Pada titik ini, pewawancara biasanya ingin mengetahui penampilan Anda secara keseluruhan. Jangan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menjawab. Tidak perlu repot dengan cerita panjang karena pewawancara akan bosan mendengarkan Anda.

Anda tetap berpegang pada poin-poin berikut: Nama, umur, alamat, pendidikan terakhir dan pengalaman kerja. Misalnya, jangan lupa untuk membuat kesan pertama yang baik dengan senyum dan gaya langsung untuk menarik perhatian pewawancara.

Apa Kekuatan dan Kelemahan Kamu

Pewawancara menanyakan pertanyaan ini untuk mengevaluasi seberapa baik Anda dapat menilai diri sendiri. Jangan terlihat seperti sedang berpikir keras saat menjawab. Misalnya, jangan ragu untuk menunjukkan kelebihan Anda. Disiplin, pekerja keras, mudah bergaul, dan dengan orang lain.

Namun, Anda juga perlu menjawab dengan cermat tentang kekurangan Anda. Hindari jawaban-jawaban seperti keji, berubah-ubah, dan sulit mengendalikan emosi sebisa mungkin. Sisi negatif Anda ini sebenarnya membuat pewawancara berpikir ulang untuk mempekerjakan Anda.

Gali kekurangan Anda dengan gaya cerita yang berbeda. Misalnya, Anda sangat perfeksionis sehingga butuh waktu lebih lama untuk menyelesaikan tugas. Jadi pewawancara akan melihat kekurangan Anda secara positif.

Apa yang Kamu Ketahui Tentang Perusahaan Ini

Pertanyaan ini untuk mengetahui seberapa tertarik Anda bekerja di perusahaan tersebut. Untuk menjawab pertanyaan ini, cari tahu tentang perusahaan yang Anda lamar sebelum wawancara.

Misalnya, Anda dapat menyiapkan jawaban umum tentang perusahaan Anda. Lini bisnis perusahaan dan produk atau layanan yang dijual. Dua hal di atas sudah cukup untuk menunjukkan bahwa Anda serius bekerja di perusahaan yang Anda incar.

Jangan membandingkan perusahaan yang Anda lamar dengan perusahaan tempat Anda bekerja sebelumnya. Hal lain yang harus dihindari adalah memberikan jawaban negatif, seperti masalah yang dihadapi perusahaan atau komentar negatif tentang perusahaan.

Mengapa Kamu Berhenti dari Pekerjaan Sebelumnya

Pertanyaan ini biasanya ditanyakan jika Anda memiliki pengalaman kerja sebelumnya. Ketika pewawancara menanyakan pertanyaan ini, cobalah untuk tidak membuat kesan negatif pada keputusan Anda untuk mengundurkan diri.

Hindari jawaban atau konflik privasi atau privasi yang membuat perusahaan Anda sebelumnya berada di tempat. Misalnya gaji yang tidak sesuai dengan yang diharapkan, sistem kerja perusahaan yang tidak baik, dan hubungan dengan rekan kerja yang tidak baik.

Alih-alih berfokus pada masalah yang menyebabkan Anda pergi, ceritakan kisah yang lebih positif tentang alasan Anda pergi. Misalnya, keinginan untuk mengejar pengalaman baru, keinginan untuk mencapai jalur karir atau pendapatan yang lebih baik, dan yang paling penting keinginan untuk maju lebih jauh di perusahaan yang Anda lamar.

Sebelumnya Hal Apa yang Kamu Lakukan/Kerjakan

Anda tidak perlu membangun prestasi besar untuk menjawab pertanyaan ini. Pewawancara hanya ingin tahu seberapa banyak Anda belajar dari perusahaan Anda sebelumnya dan dampak yang dapat Anda berikan pada perusahaan.

Misalnya, tunjukkan bahwa perusahaan Anda sebelumnya datang dengan ide pemasaran yang membantu Anda mencapai tujuan pemasaran Anda, dan selalu menyelesaikan pekerjaan tepat waktu. Ini berguna sebagai penilaian pewawancara dengan inovasi yang akan Anda bawa ke perusahaan.

Namun tidak semua prestasi membanggakan harus disebutkan. Pilih sesuatu yang Anda banggakan dalam kaitannya dengan pekerjaan yang Anda lamar.

Berapa Gaji yang Kamu Inginkan

Ini adalah salah satu pertanyaan terberat yang diberikan kepada Anda. Anda perlu mengetahui gaji yang menjadi hak Anda dan kemampuan Anda. Umumnya, gaji yang dibayarkan tergantung pada dua hal. Pertama, upah minimum kota. Kedua, pengalaman bekerja di perusahaan sebelumnya.

Jika Anda seorang mahasiswa baru, buat kisaran gaji Anda setidaknya UMR. Gaji yang diinginkan tidak boleh terlalu rendah atau terlalu tinggi untuk UMR. Lain halnya jika Anda sudah memiliki pengalaman bertahun-tahun bekerja di tempat lain.

Tentukan tujuan gaji yang Anda inginkan dan sesuaikan dengan posisi yang Anda lamar. Pada dasarnya, dalam pertanyaan ini, pewawancara menguji apakah Anda dapat menghargai diri sendiri dengan benar.

Jika Tiba-Tiba Kaya Apa yang Kamu Lakukan

Jika Anda berfiikir ini adalah pertanyaan di luar topik yang tidak perlu dianggap serius, Anda salah. Pada pertanyaan ini akan mempermudah pewawancara mengetahui apakah Anda akan tetap bekerja saat tidak membutuhkan uang serta bagaimana mengelola keuangan Anda.

Pewawancara ingin diberitahu bahwa Anda akan tinggal karena Anda menikmati pekerjaan Anda. dan, jawaban yang mereka inginkan yaitu Anda dapat mengatur keuangan Anda dengan baik.

Jika Anda menggunakan uang Anda secara tidak bertanggung jawab seperti itu, Anda akan berpikir Anda akan melakukan hal yang sama dengan uang perusahaan Anda.

Coba Jelaskan Mengapa Perusahaan Kami Harus Mempekerjakan Kamu Sebagai Karyawan

Pertanyaan ini biasanya yang paling pamungkas dan paling menentukan. Anda harus membuat tenggat waktu ini menarik, seolah-olah Anda sedang melakukan ‘pemasaran’ untuk diri sendiri. Jual dirimu! Percaya diri saat menjawab pertanyaan ini.

Buat pewawancara Anda memercayai pengalaman dan keterampilan kerja Anda sehingga mereka dapat tertarik untuk membawa Anda ke tingkat berikutnya.

Rasa gugup atau tegang merupakan fenomena alam yang dialami oleh semua pencari kerja. Belajarlah untuk menjawab pertanyaan dengan tepat dan alami. Jangan mengendalikan diri dalam rasa tegang.

Jika anda berpikir terlalu keras untuk menjawab pertanyaan dengan jawaban yang sempurna itu justru akan membuat Anda semakin gugup. Sukses untuk wawancara selanjutnya, ya!

Untuk pembahasan tentang Bisnis, kamu bisa baca lebih lanjut disini : ampmori.com

Dapatkan update artikel terbaru setiap hari dari ampmori.com. Mari bergabung di Channel Telegram ‘Ampm Ori‘, caranya klik link https://t.me/ampmori, kemudian Subscribe. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Leave a Reply

Your email address will not be published.