Cara Menjaga Suhu Mesin Motor Agar Tetap Dingin dengan Mudah

AMPMORI.com – Cara menjaga suhu mesin motor agar tetap dingin dengan mudah. Masalah pada mesin sepeda motor seringkali menjadi kendala yang dihadapi pemilik kendaraan roda dua.

Tak ayal berbagai tindakan pencegahan dilakukan agar mesin tidak selalu dalam kondisi prima.

Salah satunya dengan mempraktikkan cara supaya mesin tetap dingin walaupun digunakan dalam perjalanan jauh.

Ada alasannya, mengingat mesin sepeda motor yang cepat panas biasanya lebih banyak menimbulkan kerusakan di bagian dapur pacunya.

Oleh karena itu, menjaga dan mengatur suhu mesin sepeda motor agar tetap dingin dan stabil tidak diragukan lagi merupakan bagian penting. Tentunya dalam upaya menjaga performa mesin pada kendaraan yang paling banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia.

Lalu bagaimana cara menjaga suhu mesin tetap stabil? Jangan khawatir.

Pasalnya, pada artikel kali ini ampmori.com akan membagikan cara menjaga mesin sepeda motor yang sering digunakan dalam perjalanan jauh tetap dingin.

Cara Menjaga Suhu Mesin Motor Agar Tetap Dingin

Menjaga suhu mesin tetap stabil dapat dilakukan melalui berbagai langkah mudah dan sederhana.

Ganti Oli Secara Rutin

Langkah pertama untuk menjaga mesin sepeda motor Anda tetap dingin adalah Anda harus mengganti oli secara teratur.

Dalam hal ini, ada alasan mengingat peran oli dalam mesin sepeda motor sangat penting sebagai pendukung kinerja antar bagian.

Disini perannya untuk melumasi semua celah pada komponen mesin saat mesin distarter.

Baca Juga :  31 Jenis dan Fungsi Hand Tool yang Berguna Perlu Diketahui

Tentu saja pelumasan dimaksudkan untuk mencegah atau mengurangi gesekan antar komponen saat mesin hidup.

Tentu saja, jika mesin masih hidup, gesekan antar komponen menciptakan suhu panas. Oleh karena itu, peran oli di sini sangat penting dalam menjaga kestabilan pendinginan atau temperatur mesin.

Tentu saja, penggantian oli secara teratur mendukung sepenuhnya proses pelumasan. Oleh karena itu, dimungkinkan untuk menjaga suhu mesin tetap stabil.

Gunakan Oli Sesuai Standar Pabrik

Tentunya selain mengganti oli secara rutin, penggunaan oli juga harus diperhatikan. Hal ini terkait dengan kualitas proses pelumasan yang diberikan.

Oli berkualitas tinggi adalah oli yang memenuhi persyaratan mesin standar. Sebagai aturan, pabrikan telah memberikan informasi dalam instruksi manual tentang merek oli mana yang cocok untuk digunakan.

Oleh karena itu, disarankan untuk menggunakan oli yang direkomendasikan oleh pabrikan. Karena akan membuat mesin lebih awet.

Ini karena jika oli yang Anda gunakan berkualitas buruk atau tidak sesuai, Anda akan mengalami masalah yang lebih serius.

Faktanya, minyak berkualitas tinggi lebih mahal daripada minyak “murah” yang dijual dengan harga sangat rendah. Namun, jika motor rusak karena oli yang tidak tepat, pasti akan membutuhkan perbaikan yang lebih mahal.

Jadi, selalu yakinkan Kamu sudah memilih oli yang tepat serupa dengan spesifikasi motor Kamu buat memastikan performa mesin selalu terawat serta suhu mesin tetap dingin.

Hal ini membuat mesin motor awet dan tidak mudah panas meski dengan kekuatan tinggi.

Pastikan Air Radiator Terisi Penuh

Sedangkan langkah untuk meminimalisir atau mencegah suhu mesin agar tidak mudah panas adalah dengan memastikan air di radiator motor terisi penuh.

Baca Juga :  Jenis Sistem Pendingin Sepeda Motor dan Cara Kerjanya

Hal ini dikarenakan coolant radiator berfungsi untuk menetralisir panas dari motor saat mesin dihidupkan. Oleh karena itu, panas dari pergerakan mesin dapat dicegah atau diminimalkan semaksimal mungkin.

Langkah ini merupakan cara sederhana yang bisa dilakukan sendiri dengan cara mengecek bagian tabung penampung radiator.

Periksa tingkat radiator atau cairan pendingin dan selalu periksa. Level cairan pendingin di reservoir harus selalu berada di antara garis atas dan bawah.

Untuk proses pemeriksaannya sendiri, suhu mesin harus rendah dan sepeda motor harus dalam posisi standar tengah.

Periksa Kinerja Fitur Pendingin

Tentu saja, beberapa motor baru dilengkapi dengan kipas pendingin. Sudah jelas fungsinya untuk menjaga mesin tetap dingin.

Selain itu, fungsi kipas pada mesin motor juga berfungsi sebagai sensor panas air radiator. Saat suhu naik, sensor menangkap informasi tersebut dan kemudian mengirimkannya ke bagian indikator sebagai sinyal bahwa mesin sudah panas.

Oleh karena itu, menjaga performa atau performa kipas pendingin motor juga merupakan cara mudah untuk menjaga suhu mesin motor tetap stabil dan tidak overheat atau rawan overheat.

Penggunaan Cairan Radiator Coolant Berkualitas

Adalah bijaksana untuk memilih cairan radiator pendingin untuk menjaga suhu mesin sebagai pendingin.

Pastikan pendingin berkualitas baik. Artinya, ketika suhu 0 derajat, tidak mudah membeku, mudah berkarat, dan tidak mudah membentuk gelembung atau gelembung.

Untuk itu, perlu dilakukan pengecekan secara nyata kondisi pendingin agar kondisi mesin motor tidak mengalami suhu tinggi.

Karena jika kualitas coolant tidak sesuai, justru akan berdampak negatif pada motor. Khususnya pada sektor mesin, rawan terjadi overheating jika performa pendinginan tidak maksimal.

Baca Juga :  All New Yamaha R15 Sudah Dilengkapi Fitur Konektivitas

Pembersihan Sirip Pendingin Secara Rutin

Kemudian langkah lain yang bisa Anda coba untuk menjaga mesin tetap dingin adalah dengan membersihkan kisi-kisi pendingin secara rutin.

Menimbang bahwa, sebagai suatu peraturan, berbagai debu menempel pada sirip radiator, ada alasannya. Sebut saja lumpur atau kotoran akibat medan jalan yang kotor.

Sirip pada sektor radiator ini akan memiliki sirkulasi udara yang baik saat dalam kondisi bersih. sehingga proses pendinginan mesin dapat berjalan lebih cepat.

Oleh karena itu, disarankan agar pemilik mobil selalu memeriksa dan memeriksa kondisi sirip pendingin. Dengan begitu, kinerja chiller bisa bekerja maksimal untuk meredam atau menghilangkan panas.

Selain banyak proses atau langkah di atas, salah satu aspek terpenting untuk menjaga performa mesin tetap dingin adalah dengan melakukan servis berkala di bengkel resmi.

Hal ini karena beberapa aspek atau bagian dari komponen juga diperiksa dan dibersihkan selama proses servis. Jadi Anda bisa mengendalikan negara.

Kemudian pastikan untuk menghentikan motor saat melakukan perjalanan jarak jauh. selama minimal 10 menit untuk mendinginkan mesin. Agar tidak membebani kinerja mesin itu sendiri.

Nah, berikut ini ulasan tentang tips menjaga mesin agar tetap dingin dan mencegah atau menjaga agar tidak mudah overheat.

Untuk pembahasan tentang Automotive, kamu bisa baca lebih lanjut disini : ampmori.com

Dapatkan update artikel terbaru setiap hari dari ampmori.com. Mari bergabung di Channel Telegram ‘Ampm Ori‘, caranya klik link https://t.me/ampmori, kemudian Subscribe. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *